Beranda Headline 99 Anak Korban Gay Dijual Sindikat Perdagangan Orang Lewat Facebook

99 Anak Korban Gay Dijual Sindikat Perdagangan Orang Lewat Facebook

40
Ilustrasi. Foto: Radar Bogor
Ilustrasi. Foto: Radar Bogor

SIAGAINDONESIA.COM Ada puluhan anak menjadi korban prostitusi gay di Cipayung, Puncak, Bogor. Mereka diselamatkan Bareskrim Polri dan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dari germo yang menawarkan anak usia 13-17 tahun ini dari pria penyuka sesama jenis.

Penggerebekan dilakukan di salah satu hotel di Jl Raya Puncak, Cipayunga. Pria berinisial AR (41) diamankan polisi. Tim Cyber Patrol telah jauh hari mengawasi gerak-gerik AR di akun Facebook-nya. Di akun tersebut, AR menjajakan anak laki-laki di bawah umur untuk pelanggan yang juga laki-laki.

Kepala Bareskrim Polri Komjen Ari Dono Sukmanto mengatakan, awalnya polisi tak langsung menangkap AR begitu tahu soal akun itu. Petugas kepolisian memancing AR dengan berpura-pura sebagai calon pelanggan.

“Kami memesan enam anak kemudian ditentukan untuk uang muka dia minta separuhnya,” ujar Ari di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (31/8/2016).

Setiap anak dikenakan harga Rp 1,2 juta. Polisi dan AR pun janjian bertemu di salah satu hotel di kawasan Puncak. Saat itulah, polisi menangkap tangan pelaku beserta korban yang dia bawa.

Ari mengatakan, anak-anak yang menjadi korban itu berusia sekitar 14 hingga 15 tahun.

“Tujuh anak masih sekolah. Satu orang lagi putus sekolah,” kata Ari.

Dari hasil penyelidikan, diketahui korban yang dibawa AR tak hanya delapan, tetapi 99 orang. Namun, polisi baru memeriksa delapan korban, sementara sisanya masih dicari identitasnya. “Untuk tindak lanjutnya kami minta bantuan Kementerian Sosial,” kata Ari.

Kadiv Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar, juga membenarkan pelaku menawarkan prostitusi anak di bawah umur melalui akun Facebook.

Ada beberapa anak yang kemudian diamankan polisi dan KPAI. Mereka dibawa ke tempat perlindungan. Seorang petugas yang tak mau disebutkan namanya, anak-anak remaja ini terlihat gemulai atau istilahnya melambai.

Saat dibawa petugas mereka seperti ketakutan. Mereka remaja asal Bogor, Sukabumi, dan sekitarnya. Anak-anak ini ditawarkan ke pria penyuka sesama jenis dengan tarif Rp 1,2 juta. Dari uang tersebut, anak-anak itu sekali melayani mendapat bagian uang Rp 150 ribu.

Yang cukup menyeramkan, ternyata ada beberapa germo. Dan mereka sudah membuat komunitas untuk melayani pria penyuka sesama jenis. Pengakuan sementara, untuk acara pesta, bahkan bisa 100 anak dikumpulkan.

Angka anak-anak yang menjadi korban prostitusi gay ini memang merisaukan. Anak-anak ini kini dibawa KPAI untu rehab, secara agama dan psikologis.

Polisi akan terus mengembangkan kasus perdagangan anak untuk penyuka sesama jenis. Menurut Boy, bisa saja ke depannya ditemukan pelaku lain yang juga terlibat jaringan yang sama dengan AR.

“Masih akan terus kami kembangkan terutama untuk menetapkan pelaku lainnya sebagai tersangka karena bisa saja ini tidak dilakukan satu orang, terutama yang berstatus sebagai penjual,” ujar Boy di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (31/8/2016).

Boy menambahkan Polri akan melakukan digital forensik untuk membongkar kasus tersebut. Sebab, Boy menilai bisa jadi aktivitas perdagangan anak untuk penyuka sesama jenis beraksi dalam sebuah sindikat.

“Jadi masih harus kami dalami, tentu penanganannya akan berbeda jika kasus ini dilakukan secara perseorangan atau dalam bentuk sindikat. Karena ini melalui media sosial penjualannya, maka Polri akan menelusuri akun mana saja yang terduga terlibat,” lanjut Boy.

Dari pemeriksaan diketahui bahwa AR merupakan residivis kasus perdagangan orang. Dia dipenjara selama 2,5 tahun karena memperdagangkan perempuan dalam bisnis prostitusi. Baru sekitar enam bulan lalu AR menghirup udara bebas.