Beranda featured Pidato Lengkap Prabowo Soal ‘Tampang Boyolali’

Pidato Lengkap Prabowo Soal ‘Tampang Boyolali’

330
0
Pidato Prabowo Subianto.

SIAGAINDONESIA.COM Pidato capres nomor 02 Prabowo Subianto mengenai ‘tampang Boyolali’ menjadi viral dan diperbincangkan banyak pihak. Tentu bagi lawan politik, hal ini menjadi sasaran empuk. Apalagi Timses Prabowo menganggap judul dari potongan video itu merupakan plintiran.

Prabowo pada saat itu berpidato saat meresmikan Kantor Badan Pemenangan Prabowo Sandi, Minggu (30/10/2018). Persoalan membesar pada saat pidatonya diunggah di platform berbagi video YouTube dan kemudian viral.

Tampang Boyolali disebutkan Prabowo dalam konteks pembicaraan kemiskinan di Indonesia. Ia membandingkan timpangnya ekonomi di Indonesia. Ia melihat pertumbuhan di Jakarta, sangat berbeda dengan daerah lain, indikatornya banyak gedung tinggi, termasuk hotel-hotel ternama dunia.

Berikut pidato lengkap Prabowo Subianto di Boyolali:

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh. Alhamdulillah, Alhamdulillah, alhamdulillahi robbil ‘alamin, washsholatu wassalamu ‘ala asyrofil anbiyai wal mursalin wa ‘ala alihi wa sohbihi ajma’in, amma ba’du.

Salam sejahtera bagi kita semua, marilah kita tidak henti-hentinya memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Maha Besar, kita masih diberi kesehatan, diberi nafas untuk bertatap muka pada siang yang baik ini di depan Posko Pemenangan Koalisi Adil Makmur dalam rangka pemilihan umum tahun 2019 yang akan datang, di mana saya Prabowo Subianto dan saudara Sandiaga Salahudin Uno mendapat kehormatan dan kepercayaan dari masyarakat Indonesia yang diwakili oleh 4 partai politik besar. 

Partai Amanat Nasional (PAN), Partai bersejarah yang pernah memimpin reformasi di negara dan bangsa kita tahun 1998. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), partai yang selalu setia membela kepentingan kesejahteraan, keadilan, dan kepentingan umat Islam di Indonesia. Partai Demokrat yang telah melahirkan seorang presiden RI, yang telah memimpin bangsa Indonesia 10 tahun dengan adem ayem, dengan tenang, dengan sejuk, dengan stabilitas, dan tentunya partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) partai saya sendiri. 

Tapi saya merasa tidak hanya partai tersebut yang mengusung dan mendukung saya. Saya ke mana-mana didatangi oleh berbagai kalangan, ormas-ormas, sayap-sayap. Sebagai contoh para purnawirawan pejuang Indonesia Raya.

Singa-singa tua yang turun dari gunung untuk membela negara dan bangsa kita walaupun mereka mungkin giginya sudah ompong. Giginya ompong semangatnya masih menyala-nyala.

Tapi terutama yang saya merasakan adalah dukungan dari emak-emak yang militan. Emak-emak ini militan. Mereka berani.

Saudara-saudara sekalian, kita menamakan diri Koalisi Adil Makmur. Kenapa? Karena keadilan dan kemakmuran adalah cita-cita pendiri bangsa RI. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita merdeka. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita mendirikan Republik Indonesia saudara-saudara sekalian.

Dan dirasakan sekarang, saudara-saudara yang merasakan sekarang, saya bertanya ke saudara-saudara, apakah saudara-saudara sudah merasakan adil? Sudah merasa makmur atau belum?

(Hadirin ramai berteriak ‘belum’).

Saudara-saudara saya hari ini didampingi, ditemani oleh ketua umum Partai Amanat Nasional, Pak Zulkifli Hasan, tapi beliau juga kebetulan adalah Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat RI (Ketua MPR RI), pemegang perwakilan rakyat yang tertinggi di Republik Indonesia.

Saya juga didampingi tokoh Jawa Tengah dan tokoh TNI yaitu mantan Gubernur Jawa Tengah, Letjen TNI (Purn) Haji Bibit Waluyo.

Saudara-saudara dari Jawa Tengah yang lebih tahu bagaimana seorang Bibit Waluyo itu, seorang gubernur yang bekerja keras untuk rakyat, untuk petani, untuk nelayan, untuk wong cilik di seluruh Jawa Tengah. Dengan semboyan ‘relo bali deso mbangun deso’ Bali deso mbangun deso berarti membangun bangsa dan negara.