SIAGAINDONESIA.COM Seorang Kelompok Panitia Pemungutan Suara (KPPS) di Kabupaten Blitar kembali meninggal dunia. Kali ini Wiji Saekoni (64) warga Desa Ponggok, Kecamatan Ponggok, Kabupaten Blitar menghembuskan nafas terakhir pada Kamis (25/04).

Ia mengalami gejala lemas sejak pelaksanaan Pemilu Rabu (17/04) lalu. Saat Penghitungan, Wiji sudah mulai lemas. Oleh rekan-rekanya Ia diminta untuk istirahat dan kembali saat tanda tangan berita acara. “Ia bertugas mencelupkan jari saat Pemilu,” ungkap Ibnu Hajar, anak menantu Wiji, Jumat (26/04).

Karena terus lemas, bapak dua anak ini dibawa ke mantri desa, namun tidak ada perubahan. Pada Sabtu siang, pihak keluarga memutuskan untuk membawa ke rumah sakit. “oleh dokter bapak dikatakan kecapekan, sehingga lemas,” terang Ibnu.

Meski sudah menjalani perawatan medis, namun kondisi pria yang sering menjadi KPPS tiap kali Pemilu ini terus memburuk. Kamis pagi, Ia meninggal dunia setelah enam hari dirawat di rumah sakit.

Sejauh ini, sudah ada empat relawan Pemilu yang ada di Kabupaten Blitar meninggal dunia. Dari empat korban ini, dua Linmas dan dua petugas KPPS. “Ahli waris korban akan diundang oleh Ibu Gubernur Jawa Timur dan KPU Provinsi, ini sudah kmai data, meski baru, datanya sudah kami masukkan,” ungkap Ketua KPU Kabupaten Blitar, Imron Nafiffah. rob